Defisit Transaksi Berjalan Ditargetkan Di Bawah 3% Akhir Tahun

Jakarta - Bank Indonesia (BI) menargetkan defisit neraca transaksi berjalan hingga akhir 2018 bisa di bawah 3% terhadap produk domestik bruto (PDB). Direktur Eksekutif Departemen Statistik BI Yati Kurniati menjelaskan pada kuartal II-2018 defisit tercatat 3% lebih tinggi dibandingkan kuartal I 2018 2,6%.

"Memang kuartal II selain ada kebutuhan yang produktif juga ada faktor musiman. Kalau kami melihat kuartal I dan kuartal II masih dipandang normal," kata Yati dalam konferensi pers di Gedung BI, Jakarta, Jumat (10/8/2018).

Dia mengungkapkan, hingga akhir tahun kondisi defisit ini ditargetkan bisa dijaga di bawah 3%. Yati mengungkapkan pemerintah juga sudah memberi perhatian dengan lebarnya defisit ini.

"Pemerintah sudah aware, sehingga bersama-sama untuk menjaga current account deficit (CAD) agar menjadi lebih terkendali terutama untuk jaga sumber cadangan devisa," ujarnya.

Baca juga: Defisit Transaksi Berjalan Melebar Jadi 3%

Dia menambahkan, pemerintah juga berupaya melakukan reformasi struktural untuk menjadi sumber baru untuk mendapatkan devisa.

Defisit neraca transaksi berjalan kuartal II-2018 tercatat US$ 8 miliar lebih tinggi dibandingkan defisit kuartal I-2018 US$ 5,7 miliar atau 2,2%. Untuk neraca transaksi berjalan semester I-2018 defisit transaksi berjalan masih di dalam batas aman yaitu 2,6%.

Peningkatan defisit transaksi berjalan dipengaruhi penurunan surplus neraca perdagangan non migas di tengah kenaikan defisit neraca perdagangan migas.

Baca juga: BI Yakin Kebijakan Biodiesel 20% Perbaiki Defisit Transaksi

Penurunan surplus neraca perdagangan non migas terutama disebabkan naiknya impor bahan baku dan barang modal, sebagai dampak dari kegiatan produksi dan investasi yang terus meningkat di tengah ekspor non migas yang turun.

Peningkatan defisit neraca perdagangan migas dipengaruhi naiknya impor migas seiring kenaikan harga minyak global dan permintaan yang lebih tinggi saat Lebaran dan libur sekolah. Pada triwulan II-2018, sesuai dengan pola musimannya, terjadi peningkatan pembayaran dividen sehingga turut meningkatkan defisit neraca pendapatan primer.

Saksikan juga video ' Mei 2018, Neraca Perdagangan RI Defisit US$ 1,52 Miliar ':

[Gambas:Video 20detik]

(kil/ara)

Source : https://finance.detik.com/moneter/d-4160562/defisit-transaksi-berjalan-ditargetkan-di-bawah-3-akhir-tahun

Defisit Transaksi Berjalan Ditargetkan di Bawah 3% Akhir Tahun
Akhir 2018, defisit transaksi berjalan bisa di bawah 3% PDB
CAD sentuh 3%, BI optimistis masih aman hingga akhir tahun
Defisit Neraca Pembayaran RI Naik Jadi US$ 4,3 Miliar
Bersiap-sedia hadapi roller coaster di bursa
Pasar Indonesia timur kian menarik bagi Catur Sentosa Adiprana (CSAP)
Bersiap dengan skenario terburuk IHSG
Ekonomi Mulai Bangkit, Bisnis Ini Diprediksi Makin Moncer di 2018
Presiden Jokowi Minta Menteri Siap Siaga - HADAPI DAMPAK KRISIS EKONOMI TURKI
[LIMITED STOCK!] Related eBay Products