Pengungsi Suriah Di Turki Bisa Mencapai 5 Juta Dalam 10 Tahun

Hidayatullah.com–Populasi warga Suriah yang tinggal di Turki dapat meningkat menjadi 5 juta dalam 10 tahun, laporan terbaru oleh Ombudsman Institution, menarik perhatian pada fakta bahwa meskipun perang mungkin berakhir di Suriah, banyak warga Suriah di Turki dapat memutuskan untuk tidak pulang ke rumah.

“Populasi orang Suriah yang tinggal di Turki mungkin mencapai 5 juta dalam 10 tahun,” dalam laporan berjudul “Suriah di Turki” baru-baru ini sebagaimana dikutip Daily Sabah.

“Salah satu indikator penting dari kelangsungan hidup Suriah adalah bayi yang lahir di Turki sejak 2011. Bahkan fakta ini dapat dibaca sebagai tanda kecenderungan mereka untuk tetap secara permanen. 45 persen orang Suriah di Turki, yang diterjemahkan menjadi lebih dari 1,4 juta orang, adalah anak-anak di bawah usia 18 tahun, oleh karena itu, tampaknya bahwa populasi Suriah di Turki mungkin melebihi 4 juta atau 5 juta dalam 10 tahun.”

Baca:  Tak Semua Pengungsi Suriah Lari ke Eropa 

Menekankan bahwa warga Suriah tinggal di setiap provinsi dan distrik di seluruh negeri, tulis laporan tersebut menjelaskan bahwa persentase yang tinggal di kamp telah menurun menjadi 6,69 persen, sementara beberapa Suriah telah menjadi warga negara Turki.

“Beberapa sudah mulai bekerja dan berinvestasi di Turki. Mengingat situasi ini, tidak realistis hanya menghasilkan kebijakan seolah-olah mereka akan berangkat besok. Jika warga Suriah merasa aman di Turki, bahkan jika penghasilan mereka rendah tetapi mereka memiliki pekerjaan, memiliki tempat yang layak untuk hidup dan memiliki sekolah di mana mereka dapat mengirim anak-anak mereka, akan sulit bagi mereka untuk kembali ke Suriah meskipun perang telah usai, “lanjut laporan itu.

Karena beberapa keluarga Suriah telah berjuang untuk bertahan hidup di perbatasan negara yang dilanda perang, yang lain mempertaruhkan nyawa mereka berdua dan kehidupan orang-orang yang mereka cintai yang berusaha mencapai Eropa, berharap menemukan peluang yang lebih baik dan rumah baru.

Baca: Generasi Baru Suriah Lahir di Turki 

Meningkat

Turki memberikan status perlindungan sementara untuk total 3.545.293 warga Suriah dan jumlah warga Suriah yang tinggal di kamp-kamp pengungsi telah menurun menjadi 204.288, harian Hürriyet melaporkan angka-angka dari otoritas imigrasi dan lembaga ombudsman dikutip hurriyetdailynews.com.

Istanbul adalah provinsi yang menampung jumlah tertinggi warga Suriah dengan 564.189 pengungsi dan Şanlıurfa berikut dengan 470.000 warga Suriah. Ada 391.000 di Gaziantep, 222.000 di Adana, 152.000 di Bursa, 130.000 di İzmir dan 130.000 di Kilis dan 92.000 di Mardin. Di tujuh provinsi ini, jumlah penduduk Suriah telah melampaui 10 persen dari total penduduk.

Di Kilis, jumlah orang Suriah sama dengan 95 persen penduduk lokal. Di Hatay, rasio ini 28 persen, 23 persen di Şanlıurfa, 19 persen di Gaziantep, 10 persen di Adana, 11 persen di Mardin dan Mersin.

Baca: Setengah Juta Pengungsi Suriah Dikabarkan Kembali ke Rumah

Jumlah laki-laki Suriah di Turki adalah 1.922.410 dan 1.622.883 adalah perempuan. Hampir setengah dari mereka, 1.666.524, adalah anak-anak dan remaja. Jumlah bayi Suriah yang lahir di Turki di bawah empat tahun yang masih tanpa kewarganegaraan (haymatlos) adalah 535.826. Ada 10.483 warga Suriah di atas usia 80, sementara 1.599 warga Suriah berusia di atas 90 tahun.

Di bawah kerangka kerja kesepakatan migran dengan Uni Eropa, negara-negara Eropa telah menerima 15.046 warga Suriah dari Turki. Jerman telah menerima 5.538, Belanda telah menerima 2.884, Prancis telah menerima 2.240 dan Finlandia telah menerima 1.030 warga Suriah. Dari 2014-2018, 14.314 pengungsi Suriah telah menetap di negara-negara ketiga. Kanada telah menjadi tuan rumah 6.593 warga Suriah, Amerika Serikat telah menerima 3.902, dan Norwegia telah menerima 1.926.

Jumlah penyeberangan pengungsi ilegal terus meningkat sejak 2013. Jumlah orang yang ditangkap saat mencoba menyeberang Turki secara ilegal adalah 39.890 pada tahun 2013, 58.647 pada tahun 2014, 146.485 tahun 2015, 174.466 pada tahun 2016, dan 175.752 pada tahun 2017. Pada tahun 2018, 148.637 warga Suriah telah ditangkap pada Agustus.

Laporan tersebut menyarankan pembentukan sekretaris atau departemen koordinasi yang kuat yang melapor langsung kepada presiden untuk menghindari rintangan di masa depan. Secara khusus disarankan bahwa badan diplomatik baru bekerja dalam kerja sama yang erat dengan Direktorat Jenderal Manajemen Migrasi (DGMM), Kementerian Bencana Dalam Negeri dan Presidensi Manajemen Darurat (AFAD), Bulan Sabit Merah Turki, Wakil Sekretariat dan Keamanan Publik, dan lainnya lembaga yang secara langsung terkait dengan tujuannya.

Juga disarankan untuk mengajarkan bahasa Turki kepada orang-orang Suriah dari segala usia, terutama anak-anak usia sekolah, bahwa Departemen Pendidikan, universitas, lembaga dan organisasi publik bekerja sama dengan organisasi non-pemerintah untuk memastikan bahwa proyek-proyek penting dilaksanakan secepat mungkin. Karena fakta bahwa pengungsi Suriah tampaknya menjadi situasi permanen di Turki, laporan itu menunjukkan bahwa pengaturan bahasa Arab disediakan di situs web pemerintah, lebih lanjut mengklaim bahwa menggunakan bahasa ibu mereka bisa menjadi langkah besar untuk memantau masalah birokrasi dan integrasi.

Baca: Presiden Turki Tawarkan Kewarganegaraan Pengungsi Suriah

Mempertimbangkan kemungkinan reaksi masyarakat Turki dan untuk menghindari ketegangan dalam waktu dekat, lembaga juga merekomendasikan bahwa Departemen Pembangunan Perumahan (TOKİ) bekerja sama dengan pemerintah kota untuk membangun perumahan sosial baru dengan biaya rendah untuk pengungsi Suriah.

Sebagaimana diketahui, sejak Perang Suriah dimulai tahun 2011 akibat Presiden Bashar al Assad melakukan kekerasan terhadap rakyatnya sendiri, masyoritas warga Suriah melarikan diri di banyak dunia Islam, terutama di Turki. Hanya sebagian kecil melarikan diri ke Eropa.

Kebanyakan pengungsi Suriah ditampung di negara-negara kawasan seperti Turki, Libanon dan Yordania. Ada juga pengungsi Suriah yang ditampung di Iraq dan Mesir. Sementara pengungsi Suriah yang melarikan diri ke Eropa,  seringkali membuat mereka dieksploitasi oleh sindikat penyelundup manusia.*

Source : https://www.hidayatullah.com/berita/internasional/read/2018/11/08/154288/pengungsi-suriah-di-turki-bisa-mencapai-5-juta-dalam-10-tahun.html

Pengungsi Suriah di Turki bisa Mencapai 5 Juta dalam 10 Tahun
[LIMITED STOCK!] Related eBay Products