Mau Kerja Sama Dengan Wechat Dan Alipay, BNI: Masih Belum Final

Jakarta - Bank Indonesia (BI) mengharuskan dua dompet digital asal China, Wechat dan Alipay untuk bekerja sama dengan perbankan nasional buku VI jika ingin beroperasi di Indonesia. Keduanya akhirnya memilih PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) untuk digandeng.

BNI pun membuka pintu kerja sama bagi kedua dompet digital itu. Namun hal itu masih dalam proses perizinan.

"Masih dalam konteks review, masih belum final," kata Direktur Manajemen Risiko BNI Bob Tyasika Ananta di Hotel Pullman, Jakarta, Selasa (6/11/2018).

Bob menegaskan, BNI terbuka akan kerja sama dengan Wechat dan Alipay, namun pihaknya tidak ingin melanggar aturan yang ada. Oleh karena itu kerja sama akan terealisasikan asal segala macam perizinannya sudah selesai.

"Dalam proses, tapi intinya kita mengedepankan aspek governance. Kalau kemudian izin dari regulatornya belum selesai ya kita tidak jalan," tegasnya.

BNI berharap proses perizinan bisa selesai pada November 2018. Selain perizinan, proses kerja sama masih dalam tahap penyesuaian model bisnis.

"Itu kan masih dalam konteks pengembangan. Kalau bisnis modelnya sendiri masih dalam review. Ini kan konteksnya bisa negonya macam-macam," tambahnya.

BNI sendiri membuka peluang kerja sama lantaran melihat potensi dari banyaknya wisatawan China yang datang ke Indonesia. Apalagi mereka sudah terbiasa untuk bertransaksi menggunakan dompet digital.

"Itu kan sebisa mungkin kita tangkap masuk ke dalam sistem perbankan kita. Kalau kemudian jumlahnya berapa saya belum tau persis detailnya. Tapi di situ memang adalah perputaran pembayaran yang terjadi di domestik tapi kemudian belum sepenuhnya ditangkap oleh perbankan nasional," terangnya.

(dna/zlf)

Source : https://finance.detik.com/moneter/d-4290003/mau-kerja-sama-dengan-wechat-dan-alipay-bni-masih-belum-final

Mau Kerja Sama dengan Wechat dan Alipay, BNI: Masih Belum Final
Sempat Gangguan, Layanan BNI Kembali Normal
[LIMITED STOCK!] Related eBay Products