Gagalnya Mediasi Dan Rencana Ojek "Online" Demo Saat Asian Games

Sejumlah driver ojek online demo di depan Istana Negara, Jakarta, Selasa (27/3/2018). 

KOMPAS.com/GARRY ANDREW

Sejumlah pengemudi ojek online berencana menggelar demo saat pembukaan Asian Games 2018 pada 18 Agustus mendatang atau dikenal dengan sebutan aksi 188.

Aksi 188 merupakan lanjutan dari demo sebelumnya yang telah dilakukan sebanyak tiga kali selama tahun 2017.

Tujuan aksi 188

Anggota Presidium Gerakan Aksi Roda Dua (Garda) Indonesia Igun Wicaksono mengungkapkan, aksi 188 rencananya akan mengusung dua tuntutan utama.

Tuntutan pertama adalah mengembalikan tarif normal ojek online. Tahun 2012-2015 tarif per kilometer adalah Rp 3.000, sedangkan saat ini tarif telah diturunkan menjadi Rp 1.200 per kilometer. 

Tuntutan kedua adalah meminta pemerintah untuk segera menerbitkan payung hukum bagi para ojek online.

Igun mengaku telah menyampaikan tuntutan tersebut ke lembaga eksekutif, legislatif, yudikatif, dalam hal ini berarti Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Presiden, dan Mahkamah Konstitusi (MK). Namun, hasilnya nihil dan tidak ada solusi atas masalah ojek online tersebut.

Alasan demo saat pembukaan Asian Games 2018

Igun menyatakan ada dua alasan mengapa pengemudi ojek online memilih pembukaan Asian Games 2018 sebagai hari pelaksaan demo.

Alasan pertama adalah menarik perhatian dunia internasional. Ia menilai, saat ini para pengemudi ojek online sudah tidak mempunyai tempat mengadu dan menyampaikan tuntutan.

"Jalan terakhir untuk mengadu ya ke internasional, kan saat Asian Games banyak negara dari luar dan media internasional," kata Igun kepada Kompas.com.

Alasan kedua adalah keberadaan Grab yang menjadi salah satu sponsor Asian Games 2018.

Walaupun menuai banyak pro dan kontra, Igun menilai aksi 188 tidak melanggar aturan karena setiap Warga Negara Indonesia mempunyai hak untuk menyampaikan pendapat seperti diatur dalam Undang-undang Nomor 9 Tahun 1998 tentang Kemerdekaan Mengemukakan Pendapat di Muka Umum.

Mediasi berakhir deadlock

Mediasi pun dilakukan antara pengemudi dan aplikator ojek online untuk meredam aksi demo 188 yang difasilitasi oleh Direktorat Intelijen Keamanan (Intelkam) Polda Metro Jaya.

Mediasi digelar di ruang rapat utama Direktorat Intelkam Polda Metro Jaya pada Jumat (3/8/2018) pukul 16.00-19.30 WIB.

Namun, mediasi berakhir deadlock atau tidak ada titik temu.

Igun mengatakan, mediasi antara Garda dengan Gojek serta Grab dilakukan secara terpisah.

Dari hasil mediasi tersebut, Igun mengatakan, manajemen Gojek akan berdiskusi terlebih dahulu terkait tuntutan Garda untuk mengembalikan standar tarif pengemudi menjadi Rp 3.000 per kilometer.

Sebaliknya, Igun mengatakan, manajemen Grab menolak tuntutan yang diajukan Garda.

"Manajemen Grab menolak tuntutan kami. Seakan-akan mereka mendorong kami untuk tetap demo pada pembukaan Asian Games 2018. Mereka tidak kooperatif," kata Igun, Senin (6/8/2018).

Oleh karena itu, ia mengancam tetap melakukan aksi demo saat pembukaan Asian Games 2018 pada 18 Agustus mendatang.

"Sementara ini kami masih akan melakukan aksi 188," ujar Igun.

Penulis: Rindi Nuris Velarosdela

Editor: Dian Maharani

Copyright Kompas.com

Source : https://www.msn.com/id-id/news/nasional/gagalnya-mediasi-dan-rencana-ojek-online-demo-saat-asian-games/ar-BBLAOlQ

Gagalnya Mediasi dan Rencana Ojek "Online" Demo Saat Asian Games...
JK Minta Rencana Demo Ojek Online saat Pembukaan Asian Games Diredam
Kalla Minta Ojek "Online" Tak Permalukan RI Saat Pembukaan Asian Games
Mediasi "Deadlock", Ojek "Online" Akan Tetap Demo Saat Pembukaan Asian Games
Velodrome kelas Olimpiade ada di Rawamangun
Mediasi deadlock, ojol akan demo saat pembukaan Asian Games
Mediasi pengemudi-aplikator ojek online deadlock, aksi 818 akan tetap jalan
JK ke Driver Ojol: Asian Games Martabat Bangsa, Jangan Demo
Ojek "Online" Akan Tetap Demo Saat Pembukaan Asian Games
Kemenhub: Driver Ojol, Tolong Jangan Demo Saat Asian Games
[LIMITED STOCK!] Related eBay Products